Tindakan Darurat & Pertolongan Pertama di Laboratorium

Tindakan Darurat & Pertolongan Pertama di Laboratorium

Dalam lingkungan laboratorium, keselamatan adalah hal yang tidak bisa ditawar. Namun, di tengah semua tindakan pencegahan yang diterapkan, kecelakaan tak terduga masih bisa terjadi. Oleh karena itu, pengetahuan dan kesiapan dalam menghadapi situasi darurat dan pertolongan pertama sangatlah penting bagi siapa pun yang berada di dalam laboratorium.

Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi tindakan darurat yang perlu diambil dan pertolongan pertama yang harus dilakukan dalam berbagai situasi kritis di laboratorium. Dari penanganan luka bakar akibat bahan kimia hingga respons cepat terhadap kecelakaan, kita akan membahas langkah-langkah yang dapat diambil untuk memastikan keselamatan dan kesejahteraan semua individu yang berada dalam lingkungan tersebut.

Anda mungkin tidak menyadarinya, tetapi laboratorium sains di lingkungan profesional sebenarnya sangat berbahaya tanpa adanya langkah-langkah keamanan yang tepat. Bekerja dengan peralatan kaca, hewan hidup, bahan kimia, dan bahkan air biasa, dapat menyebabkan kecelakaan, antara lain:

  • Kebakaran
  • Luka bakar akibat bahan kimia
  • Tergelincir dan jatuh
  • Gigitan hewan
  • Luka dari serpihan kaca
  • Menghirup uap berbahaya

Hal ini semua mungkin terjadi di lokasi di mana prosedur keselamatan tidak dipatuhi dengan ketat. Namun, bahkan di laboratorium yang paling aman sekalipun, kecelakaan dapat dan masih terjadi. Oleh karena itu, selain mengikuti pedoman keselamatan laboratorium, Anda juga harus mengetahui langkah-langkah pertolongan pertama untuk menangani cedera tersebut dan mengurangi komplikasi sebelum petugas pertolongan pertama tiba atau perawatan medis profesional dilakukan.

Mencegah Kecelakaan di Laboratorium

Bagian terpenting dalam bekerja di laboratorium adalah memastikan Anda sepenuhnya memahami apa yang sedang Anda kerjakan dan tugas spesifiknya. Hal ini tidak hanya penting bagi para profesional di lingkungan kerja, tetapi juga krusial untuk menyadari bahaya atau risiko apa pun yang terkait dengan proyek yang mereka kerjakan. Setiap kali ada tugas atau prosedur baru yang perlu dilakukan, pahami instruksi dan spesifikasinya terlebih dahulu.

Persiapan

Sebelum Anda mulai bekerja, Anda harus memastikan bahwa Anda benar-benar siap. Ini termasuk:

  • Memeriksa peralatan dan wadah untuk memastikan tidak ada kelemahan, seperti retak atau terkelupas.
  • Memeriksa peralatan listrik dari kerusakan, seperti kabel yang terkelupas atau terbuka.
  • Mengetahui lokasi stasiun pencuci mata darurat.
  • Memeriksa kotak P3K untuk memastikan persediaannya lengkap.
  • Membersihkan segala kekacauan dan memeriksa bahaya tersandung.
  • Jangan pernah bekerja sendirian di laboratorium.

Pakaian

Pastikan Anda berpakaian sesuai pedoman keselamatan dengan mengikuti aturan berikut:

  • Kenakan baju lengan panjang dan celana panjang atau rok yang pas untuk melindungi lengan dan kaki Anda.
  • Kenakan sepatu berujung tertutup dari bahan kokoh dengan hak datar. Sepatu hak tinggi berisiko menyebabkan tersandung, sedangkan bahan tenun dan sandal membuat kulit Anda terbuka.
  • Ikat rambut panjang ke belakang.
  • Lepaskan perhiasan, terutama cincin yang dapat tersangkut atau mengganggu sarung tangan.
  • Kenakan kacamata dan sarung tangan yang tepat saat menangani bahan kimia. Gunakan pelindung wajah untuk melindungi telinga dan leher Anda jika Anda menuangkan dalam jumlah besar.

Mencegah Kontaminasi

Bekerja di laboratorium, entah itu di lingkungan medis, mengurusi hewan, atau dengan bahan kimia, Anda harus menghindari kontaminasi silang.

  • Jangan pernah menyimpan makanan atau minuman di laboratorium. Bahkan hindari lip balm, losion, dan kosmetik lainnya di laboratorium untuk alasan keamanan.
  • Lepaskan sarung tangan dengan benar sesuai petunjuk yang berlaku, kemudian cuci tangan segera setelah melepas sarung tangan.
  • Tangani benda tajam, termasuk jarum suntik, dengan hati-hati dan buang ke dalam wadah yang sesuai.
  • Simpan bahan dengan benar, terutama saat memindahkannya keluar dari laboratorium.
  • Selalu pakai Peralatan Pelindung Diri (APD) yang bersih – seperti jas lab, kacamata, sarung tangan, dan masker, jika perlu.

Peduli dengan Bahan Kimia

  • Bekerjalah di area dengan ventilasi yang baik dan manfaatkan lemari asam kimia untuk menghindari paparan asap.
  • Hindari mencium, menghirup, atau merasakan bahan kimia.
  • Jangan membuang bahan kimia ke dalam saluran pembuangan – alih-alih, ketahui tempat penyimpanannya.
  • Pastikan tutupnya rapat dan wadahnya aman saat tidak digunakan.

Tindakan Darurat di Laboratorium

Evakuasi Darurat

  • Ketahui lokasi pintu darurat dan jalur evakuasi
  • Jangan menghalangi akses ke pintu darurat
  • Jika terjadi kebakaran atau ancaman bahaya lainnya, segera tinggalkan laboratorium dan ikuti instruksi evakuasi

Kontak Darurat

  • Pastikan nomor kontak darurat, termasuk nomor telepon pemadam kebakaran dan ambulans, disimpan di tempat yang mudah dijangkau di laboratorium.
  • Pastikan semua personel laboratorium mengetahui dan dapat mengakses nomor kontak darurat.

Pertolongan Pertama

  • Pelajari teknik pertolongan pertama, termasuk CPR (Cardiopilmonary Resuscitation) dan penanganan luka ringan atau luka bakar.
  • Pastikan selalu tersedia stok lengkap peralatan pertolongan pertama di laboratorium.
  • Segera berikan pertolongan pertama jika terjadi kecelakaan atau darurat di laboratorium

Penganan Pertama pada Kecelakaan Laboratorium

Bahkan ketika semua tindakan pencegahan keselamatan sudah diterapkan, kecelakaan masih bisa terjadi, oleh karena itu penting untuk memiliki kotak P3K yang lengkap dan mengetahui pertolongan pertama di laboratorium.

Perdarahan dan Perawatan Luka

Kecelakaan di laboratorium dapat menyebabkan luka dari pecahan pipet kaca, gelas kimia, dan wadah lainnya. Jika Anda menemui seseorang dengan luka kecil:

  • Berikan tekanan pada luka dengan kain kasa steril.
  • Cuci dengan sabun dan air.
  • Oleskan perban steril. Untuk luka yang lebih serius
  • Suruh orang tersebut duduk dan angkat bagian yang berdarah sambil menambahkan tekanan.
  • Terus tambahkan tekanan saat memindahkan mereka ke ruang gawat darurat. Jika perdarahannya parah atau korban merasa pingsan, hubungi nomor kontak darurat.

Terbakar

Luka bakar adalah cedera umum di laboratorium, baik oleh bahan kimia maupun panas.

Mengobati luka bakar akibat panas:

  • Alirkan air dingin ke area tersebut selama lima hingga 10 menit.
  • Jika luka ringan, oleskan krim luka bakar dan perban steril.
  • Jika lebih serius, carilah pertolongan medis. hubungi nomor kontak darurat jika luka bakarnya luas atau korban tampak syok.

Mengobati luka bakar kimia:

  • Lepaskan pakaian yang terkontaminasi dan bilas area tersebut dengan air dingin mengalir dalam jumlah besar selama 15 menit.
  • hubungi nomor kontak darurat jika korban tampak pingsan, pusing, atau area yang terkena dampak luas.

Cedera Mata

Jika debu, cairan, atau bahan kimia mengenai mata:

  • Jika bahan kimia mengenai mata, bilas dengan air hangat mengalir selama minimal 15 menit sebelum mencari perawatan medis. Pastikan korban menoleh ke kiri dan ke kanan untuk memastikan air mengalir ke kedua mata.
  • Jika debu atau benda padat mengenai mata, tutup mata dan dapatkan perawatan medis.

Memahami tindakan darurat dan pertolongan pertama yang tepat sangat penting untuk memastikan keselamatan di lingkungan laboratorium. Dengan pemahaman yang komprehensif dan persiapan yang matang, kita dapat mengurangi risiko kecelakaan dan menangani situasi darurat dengan lebih efektif.

Oleh karena itu, penting bagi semua individu untuk secara teratur mempersiapkan diri dan mengikuti pelatihan untuk situasi darurat di laboratorium.

Semangat untuk para tenaga laboratorium yang selalu berjuang untuk keamanan dan kesejahteraan!👊🔥

Sosial Media Theprime-consulting:
What’sapp: 0821-2443-2399 (Novi)
Instagram: @pancaprimasolusindo
Facebook: Theprime-consulting
Website: www.theprime-consulting.co.id

Leave A Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.